Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya…

Kadang-kadang kita tidak menyangka di dalam tanah atau bersebelahan dinding rumah atau bilik tersembunyi rahsia dan sejarah lampau yang menjadi perkara misteri untuk dirungkai. Dan ini yang berlaku pada seorang petani tua di China.

Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya...

Seorang petani tua ini baru sahaja menuai hasil tanaman ubi keledek, membungkusnya di dalam guni dan menyimpannya di dalam bilik simpanan bawah tanah berdekatan ladangnya. Setelah selesai, dia berasa letih dan berehat di satu sudut di dalam bilik tersebut.

Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya...

Tiba-tiba, petani tua ini ternampak satu cahaya yang bergerak-gerak datang dari dinding bilik itu. Dengan rasa ingin tahu, dia mendekati cahaya itu. Pada fikirannya ada banyak tikus di sebalik dinding itu dan ini sangat merbahaya kepada hasil tanamannya. Jadi dia harus berbuat sesuatu untuk menangkap tikus itu.

Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya...

Petani tua ini menggali lubang dari cahaya tersebut. Semakin lama semakin dalam dan lubang menjadi besar. Tiba-tiba dia melihat terdapat banyak susunan batu di tepi sebuah pintu. Dilihat seperti ada sesuatu struktur berwarna perak.

Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya...

Dalam fikiran petani tua ini, benda apakah ini? Mungkinkah ia khazanah purbakala. Dengan rasa ingin tahu dia dengan segera memanggil dan bertanya pihak berkuasa yang berpengalaman akan penemuannya itu.

Kemudian mereka telah memeriksa tempat itu. Oleh kerana tempat itu bersebelahan dengan bukit berdekatan, mereka mendaki bukit itu untuk melihat keadaan di bahagian sebelah sana. Setelah meninjau dan mencari, secara tidak sengaja mereka telah menemui sebuah lubang dengan sebuah pintu kayu yang sudah lama dan berupa pelik.

Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya...

Dengan rasa ingin tahu, mereka membuka pintu itu dari luar. Mereka melihat di dalamnya terdapat satu ruang seperti sebuah gua dengan pintu kayu yang mempunyai satu simbol di atasnya. Mereka berasa teragak-agak untuk memasuki lubang tersebut tetapi masih tetap mahu menyelidiki apa yang berada di dalam itu dengan lebih lanjut.

Dengan pintu dan simbol seperti itu, pasti ada ruang dan bilik yang lebih besar di dalam. Dengan pelbagai pertanyaan di dalam fikiran, akhirnya mereka mengambil keputusan untuk membuka pintu itu untuk mengetahui apa sebenarnya yang berada di dalam gua itu.

Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya...

Apabila membuka pintu tersebut, suasana di dalamnya amat melemaskan dan mereka berasa agak sukar untuk bernafas. Baunya agak tidak menyenangkan seperti bau lapuk yang sudah agak terlalu lama tempoh masanya dengan pintu itu ditutup begitu.

Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya...

Mereka memasuki gua itu, yang di dalamnya terdapat ruang lebih besar dan luas seperti bilik simpanan yang besar tidak seperti di bahagian luar yang sempit.

Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya...

Kemudian mereka melihat terdapat banyak susunan balang-balang tempayan lalu membuat keputusan membuka salah satunya.

Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya...

Walaupun berasa ragu-ragu semasa membuka penutup balang tempayan itu, mereka berasa sangat terkejut melihat apa yang berada di dalamnya. Ia dipenuhi dengan duit syiling dari zaman dinasti purbakala. Dengan serta merta mereka berasa sangat teruja akan penemuan yang tidak disangka ini.

Selepas membuka balang tempayan yang pertama, mereka membuka dan melihat balang tempayan yang lain. Kesemunya dipenuhi duit syiling yang sama. Jelas sekali yang gua itu menjadi tempat penyimpanan duit syiling dari zaman dinasti yang berusia ratusan atau ribuan tahun.

Petani tua ini telah menemui khazanah purba yang berharga secara tidak sengaja dari bilik simpanan tanamannya.

Lelaki Ini Pada Asalnya Mahu Menggali Lubang Tikus. Tapi Semasa Penggalian, Dia Terkorek Satu Lubang Rahsia Mengandungi Harta Karun. Dia Pasti Itu Bukan Ahmad Albab Yang Punya...

Setelah diteliti dan dikenalpasti oleh pakar sejarah dan khazanah purba, duit syiling yang telah disimpan lama itu berasal dari zaman Dinasti Song yang berkuasa di China dari tahun 960 hingga 1279 Masihi iaitu pemerintahan dinasti berusia seribu tahun yang lalu.

Penemuan duit syiling lama itu sangat besar dengan kuantiti yang banyak. Tambahan duit syiling yang dikeluarkan pada zaman Dinasti Song amat jarang dijumpai dan nilainya sangat berharga.

Pengeluaran duit syiling perak dari zaman Dinasti Song menjadi semakin berkurangan dan terhad setelah pengenalan wang kertas pada tahun 1160 Masihi.

Jadi duit syiling purba yang ditemui ini berusia lebih lapan ratus tahun dan ke atas, maka nilainya kini amat tinggi dan sangat berharga.

Kredit imej: goodtimes.my

Sumber: mediahijrah.com

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*